Petr Vakoc Recovery - Rehab Dengan Jurulatih Tergantung dari Siling
Berlumba

Petr Vakoc Recovery - Rehab Dengan Jurulatih Tergantung dari Siling

Video: Pro Cycling Manager 2019 | Deceuninck-QuickStep Career 2020 | EP17 - MSR - Driedaagse - E3 | (September 2020).

Anonim
gambar

Maximiliano Blanco / Stringer

Pelumba jalan raya Petr Vakoc memecahkan enam tulang belakang apabila dia dilanggar trak pada perjalanan latihan Januari 2018 di Afrika Selatan. Ia boleh menjadi kejam kepada kerjaya penyokong Decetinck-Quick Step yang akan mendakwa podium berprofil tinggi dan menang di Brabantse Pijl-lebih dua musim sebelumnya.

Kami mempunyai beberapa berita baik yang datang dari Prague! @PetrVakoc adalah di luar hospital dan di rumah, di mana dia mengikuti program pemulihan pasca kecederaannya: />Bergabunglah dengan kami kerana ingin Petr cepat dan pulih sepenuhnya! pic.twitter.com/xpyqE7mArO

- Deceuninck-QuickStep (@deceuninck_qst) 21 Mac, 2018

"Saya tahu bahawa saya mahu melakukan segala yang saya dapat untuk kembali dari saat pertama, " kata Vakoc. "Saya tahu ada kemungkinan besar ia tidak mungkin, tetapi saya tidak mempunyai soalan dari permulaan." Bintang Czech menghadapi jalan yang sukar, tidak dapat duduk hampir selama empat bulan ketika dia sembuh dari pembedahan rekonstruktif kepada lumbarnya tulang belakang.

Misi beliau untuk memulakan berbasikal bermula dengan saran doktor ketika berada di Rumah Sakit Motol di Prague di mana Vakoc menjalani pemulihan dan dua lagi pembedahan setelah operasi aslinya di Afrika Selatan. Motol dilengkapi dengan mesin berputar yang dibantu oleh pedal yang diambil dari katil ke tempat tidur dan digunakan dengan pesakit yang tidak dapat bergerak kaki mereka. Walaupun dibantu, pergerakan lembut memulakan aliran darah dan membantu memudahkan pemulihan.

Sudah tiba masanya untuk merangsang kuasa anda dalam pelana dengan Maximum Overload, sebuah program canggih dan kekuatan yang direka untuk meningkatkan output anda sebanyak 12 hingga 15 peratus!

"Anda juga boleh menggunakannya sebagai [jurulatih stesen], " jelas Vakoc, walaupun beliau menyatakan bahawa ia tidak cukup untuk standard pro-pengendara sepeda: "The cranks mungkin mungkin lapan sentimeter panjang." (Kebanyakan basikal mempunyai kira-kira 17- sentimeter engkol.)

Apabila dia sudah bersedia untuk dilepaskan, doktornya mengatakan bahawa ia akan membantu jika Vakoc dapat mewujudkan sistem yang sama di rumah.

Jadi Vakoc menyuruh abangnya untuk menggantung salah satu pelumba Specialized Tarmac SL5s dari siling, ujung ekornya dipasang pada pelatih pintar Tacx NEO 2 di atas tanah. Sekiranya mereka boleh membuat kejuruteraan untuk kaki Vakoc untuk mencapai pedal, dia akan dapat menunggang lagi tanpa menunggu pembersihan untuk membungkuk di pinggang.

Percubaan pertama saudara lelaki itu tidak sempurna. "Terdapat video lucu dari pasukan trek Denmark, dan salah seorang lelaki berada di meja urut di belakangnya dan mengayuh basikalnya terbalik dan saya fikir ini boleh berfungsi, " kata Vakoc. "Ia tidak berfungsi, ia terlalu rendah, jadi adik saya meletakkannya pada 90 darjah dan saya meletakkan di belakang basikal, dan kemudian ia berfungsi."

Ia hampir terlalu berjaya kerana rasa doktor Vakoc. "Saya meletakkan meter kuasa saya dan saya dapat melihat watt, dan ia benar-benar keren, tetapi mereka berkata saya terpaksa membuatnya mudah, satu jam maksimum, kerana saya menolaknya, tetapi setiap hari saya mahu melakukan lebih banyak, "Dia mengaku.

Vakoc kembali ke pertandingan pada 25 Januari tahun ini, di Vuelta San Juan, satu tahun dan dua hari selepas kemalangannya. Beliau adalah pelumba profesional sekali lagi-walaupun seorang yang kini membawa 300 gram tambahan, berkat pendakap logam yang menyokong tulang belakang lumbar pertamanya.

Jalan Vakoc kembali ke peloton itu jauh dari sekali apabila dia dibenarkan menaiki basikal lagi. Ia mengambil masa kira-kira lima bulan untuk mendapatkan izin untuk menunggang di luar rumah, tetapi kemajuannya cepat. Dalam masa beberapa minggu lagi, dia dapat menaiki jam latihan selama tiga jam. Dia fikir dia akan berlumba lagi pada akhir musim panas. Kemudian, perkembangannya secara perlahan melambat.

"Saya dapat melihat bahawa kaki kiri saya lebih letih dan saya tahu ada yang salah." Dia tidak merasa sakit, "Hanya otot, mereka tidak bekerja."

Ternyata Vakoc mengalami kerosakan saraf akibat kemalangan. "Pada ketika itu, saya fikir semua orang menganggap ia terlalu besar untuk menjadi pembalap profesional lagi. Tiada siapa yang boleh meramalkan jika ia akan sembuh atau tidak. "

Vakoc terus bekerja dengan ahli fisioterapi, mengambil sedikit masa dari percubaannya dalam latihan, dan menghabiskan lebih banyak masa mendaki daripada menunggang, yang dia spekulasi mungkin membantu merangsang kakinya. Dia bermeditasi dan mengamalkan teknik pernafasan Wim Hof-seorang atlet yang melampau yang memanjat Gunung. Everest dalam seluar pendek.

Selepas sebulan, Vakoc mula naik dan berasa lebih baik. Pada bulan November, dia kembali kepada doktor. Secara medis, sarafnya kelihatan tidak menentu, tetapi apabila dia melompat ke atas basikal, ia sepertinya tidak penting: Output kuasa beliau telah bertambah baik berbanding dengan ujian terakhir pada bulan Ogos, dan dekat dengan nilai-nilai pra-kemalangannya.

Sekarang Vakoc menikmati setiap peluang untuk berlumba dengan "wolfpack" Cepat-Langkahnya. Selepas Vuelta a San Juan, dia pergi ke utara Tour Colombia. Menjelang perlumbaan, dia bercakap dengan Berbasikal mengenai matlamatnya untuk tahun ini.

"Saya mahu menjadi rakan sepasukan yang baik, saya mahu secepat mungkin untuk melakukan kerja untuk pasukan. Saya berharap apabila saya kembali ke Eropah saya juga akan dapat untuk beberapa keputusan. Saya hanya mahu maju langkah demi langkah dan mendapatkan tempat saya untuk klasik Ardennes. "

Hanya beberapa hari selepas bercakap perkataan itu, Vakoc berada di podium 2019 pertamanya, kerana Deceuninck-Quick Step mengambil tempat kedua dalam pembukaan masa pembukaan pasukan. Rakan sepasukannya berjaya dalam tiga peringkat, termasuk kemenangan tiga peringkat oleh Bob Jungels, yang bersama Vakoc ketika dia dipukul.